Art

Perempuan Di Balik Seniman Surealis

Surealisme sebenarnya adalah gerakan kebudayaan yang sudah dimulai sejak awal tahun 1920-an, dan aliran ini kebanyakan ditemukan dalam seni sastra dan seni lukis. Tujuan dari aliran ini adalah untuk menyatukan dunia mimpi dengan kenyataan.
Alirean surealisme ini adalah perkembangan dari aliran Dadaisme yang tumbuh saat Perang Dunia I dan menyebar ke seluruh dunia dan seluruh aliran seni, dalam berbagai bahasa – bahkan memasuki pemikiran politik, filosofi, juga teori sosial.

ketika membahas nama-nama surealisme seperti Salvador Dali, Rene Magritte, Joan Miro, Marcel Duchamp, Giorgio de Chirico dan Man Ray akan menghadirkan pertanyaan ke dalam pikiran. Mereka telah berhasil ke meresap budaya kita, seperti Dali dengan Metamorfosisnya dari Narcissus yang langsung dikenali dan karya Man Ray yang sempat menjadi perdebatan.
Kenyataannya adalah dari daftar artis surealis, mayoritas adalah lelaki. Satu-satunya perempuan yang ada hanya Frida Kahlo yang wajahnya menjadi status ikonik Meksiko. Namun, ini bukan berarti dia satu-satunya surealis perempuan. Dalam memperingati Hari Perempuan Internasional, Tate Liverpool mengenalkan seniman perempuan surealis kepada khalayak melalui pameran Leonora Carrington.

Leonora Carrington dan Max Ernst

1

Sumber: art-we-hate.com

 

Leonora Carrington memulai debut karirnya seiring kedekatannya dengan seniman surealis terkenal Max Ernst. Kedekatannya dengan Max membuat kehidupannya menjadi perbincangan banyak orang. Jika dibuatkan film mungkin akan bergenre paling dramatis. Kehidupan muda Leonora yang terlindung, tiba-tiba kawin lari dengan pria yang lebih tua, lalu perang yang membuat dia mengidap gangguan mental, dan pada akhirnya menetap di Meksiko. Kehidupannya dipenuhi dengan goncangan asmara dan penuh drama.
Ketika dia berusia delapan belas tahun, Leonora dikirim ke Chelsea School of Art di London. Setelah beberapa bulan di Chelsea Sekolah, Carrington pindah ke sekolah seni yang baru dibuka, Ozenfant Akademi Seni di London. Pernikahannya dengan Max membuat kehidupan Leonora berubah. Ia sangat tertarik pada karya-karya Max sehingga memicu dirinya untuk membuat karya surealis.

Dorrothea Tanning dan Max Ernst

2

Sumber: tate.org.uk

Meskipun kisah cintanya dengan Leonora Carrington romantis, tapi dengan Dorrothea Tanning lah Marx Ernst menjalin kisah cintanya paling lama. Lukisan awal Tanning sering menampilkan perempuan, atau hanya feminin. Patung Tanning, Nue Couchee, juga sering diartikan sebagai komentar pada seksualitas perempuan karena tonjolan ekstremitas seperti dan kain merah muda telanjang, namun dia sangat menolak asosiasi gender.

Frida Kahlo dan Diego Rivera

3

Sumber: touchofart.eu

Frida Kahlo tentu tidak lagi dilihat sebagai perempuan di belakang Diego Rivera, tapi pada saat itu ketenarannya itu membayangi. Hari-hari ini dia telah disesuaikan sebagai pelopor feminis, Meksiko menganggapnya sebagai pusaka nasional dan salah satu ‘Seniman surealis besar’. Orang di seluruh dunia telah terpesona oleh dia karena karakternya. Direktur Bellas Artes Museum, Roxana Velasquez Martinez del Campo, menggambarkan dirinya sebagai ‘a woman in constant expression’ dan ini adalah apa yang kita lihat ketika melihat potret dirinya. Karyanya adalah penggambaran naluriah alam bawah sadarnya dengan referensi berulang rasa sakit fisik dan emosional.

 

Siapa seniman perempuan surealis favoritmu?

About author

Kopi Penyebab Dehidrasi?

Selama ini banyak yang menyangka bahwa kopi itu bisa menyebabkan dehidrasi, karena orang yang suka ngopi kan katanya jadi sering buang air kecil. Ternyata, anggapan ...
joker123malaysia pussy88 xe88 mega888official