Kopi, Arang, dan Lukisan

Apa jadinya ketika seorang barista merangkap profesi menjadi seorang pelukis, atau seorang pelukis juga bekerja sebagai barista? Itulah yang dilakukan oleh Lauren Orscheln, seorang barista yang menggunakan kopi sebagai media untuk melukis. Lauren mungkin bukan orang pertama yang melukis dengan menggunakan kopi, tapi karyanya tentu saja berbeda dengan yang lainnya.

She looks like the real thing
she tastes like the real thing
my fake plastic love
But I can’t help the feeling
I could blow through the ceiling
if I just turn and run
and it wears me out
it wears me out…
– Thom Yorke, “Fake Plastic Trees”

Melihat karya-karya Lauren adalah melihat sebuah perjalanan. Lauren mengatakan bahwa realita adalah plastik dan tidak ada kenyataan yang sebenarnya benar-benar nyata, dan itu tercermin dalam karya-karyanya. Ia bukan saja melukis dengan kopi, tapi juga dengan arang. Siapa yang menyangka bahwa lukisan-lukisan ini dibuat dengan kopi, bukan?

circe-album-cover

the-foot-painting-

Bekerja sebagai seorang barista di sebuah coffee shop, Lauren tentunya sangat akrab dengan kopi. Bahkan ketika di rumah pun, ia membuat kopinya sendiri. Di waktu senggangnya dan di hari liburnya, dia senang mengunjungi coffee shop dan membaca buku di sana. Selain itu, dia juga membuat sketsa. Menurut Lauren, keinginan untuk membuat karya seni itu ada selalu dalam dirinya, dan dia selalu ingin berkreasi. Tapi, tahu kapan harus berhenti, juga adalah bagian dari proses pembuatan karya seni. Mungkin di saat itulah, dia meletakkan alat lukisnya dan menyesap kopinya.

Mengapa Lauren sangat suka menggambar? Karena ia ingin menemukan hal-hal lain ketika sedang berkreasi. Sesuatu yang tidak direncanakannya. Menurutnya lagi, kalau kita mengontrol semuanya, sebuah karya tidaklah layak disebut sebagai karya seni.

Penyuka warna coklat tua ini mengatakan bahwa kopi instan akan terlihat indah ketika menjadi cat di atas sebuah kanvas. Selain kopi dan kuas, Lauren juga menggunakan haid dryer untuk mengentalkan kopinya yang akan dia gunakan untuk melukis. Lauren membutuhkan waktu 10-15 jam untuk membuat sebuah lukisan dengan kopi, baru setelahnya lukisan itu dia timpa dengan cat minyak atau cat air.

Dalam lukisan yang berjudul “Self Portrait” ini, Lauren menggunakan kopi, cat air, dan arang.

self-portrait

Sementara “Botched Debauchery” adalah lukisan pertama Lauren yang dibuat dengan kopi. Bayangan kehitaman dalam lukisan ini dibuat dengan arang.

botched-debauchery

Lukisan yang berjudul “Freudian Slip” ini dimulai dengan arang, kemudian Lauren menambahkan kopi untuk memberi kesan mendalam. Setelah diwarnai dengan cat air, kembali lukisan ini diberi lapisan warna dengan kopi.

freudian-slip

Saat ini, Lauren sedang mengambil kuliah antropologi, dan setelahnya dia akan melanjutkan kuliah di bidang seni, padahal dia sudah dua kali meraih Columbia Art League’s Emerging Artist Award.

Rupanya, selain keranjingan kopi dan seni, Lauren ini juga keranjingan kuliah ya? Keren banget!

 

Sumber gambar: Lauren Orscheln

Mengenang Mark Rothko

Mark Rothko Bisa jadi Marcus Yakovlevich Rothkowitz, atau yang lebih dikenal sebagai Mark Rothko, sudah meninggal lebih dari 40 tahun yang lalu, tapi karyanya tetap ...
joker123malaysia pussy88 xe88 mega888official