10 Cara Membuat Kopi

Monday, 30 April 2012

By Kopling

Teman-teman Kopling pasti udah tau kan kalau cara membuat kopi itu ada bermacam-macam, mulai dari yang manual sampai yang otomatis menggunakan mesin espresso. Sekarang ini juga udah mulai bermunculan kedai kopi yang menyediakan metode membuat kopi manual yang bermacam-macam. Kamu juga bisa beli sendiri alat-alat membuat kopi manual ini dan tinggal mempelajari cara-caranya yang nggak susah-susah banget kok kalo rutin dicoba.

Nah, berikut ini ada 10 cara membuat kopi. Cara mana yang udah pernah kamu cobain? Atau mungkin kamu udah sering bikin di rumah?

Drip Method (Kopi Tetes)

Metode ini disebut juga dengan Filter Method. Sampai saat ini, drip method merupakan cara membuat kopi yang paling populer karena kesederhanaan dan efisiensinya.

Cara pembuatan :

Air dituang ke kopi bubuk yang diletakkan di atas kertas saring, menuju ke bejana kopi.  Untuk menyeduhnya, cukup panaskan bejana kopi tersebut dan kopi siap disajikan. Menurut Andanu Prasetyo, metode ini sangat menarik soalnya hasilnya sangat lembut tapi kaya akan rasa! Wiihh… Penasaran kan? Cek dulu tutorial lengkap untuk bikin kopi sendiri dengan metode ini di rumah.

 

French Press

Nah, metode yang satu ini pasti udah sering banget kamu temui di kedai-kedai kopi. French Press mempunyai nama lain Plunger atau Cafetiere. Metode French Press mengekstrak paling banyak cita rasa yang terdapat di dalam kopi bubuk dan metode ini merupakan cara kedua yang paling populer. Harga alatnya juga terjangkau dan dapat diperoleh di mana-mana.

Coba deh beli biji kopi favorit kamu di kedai kopi, terus bikin kopi sendiri pake metode French Press di rumah. Caranya simple banget! Kalo udah, jangan lupa mention kita dong.

 

Turkish Coffee

Disebut juga Arab Method. Cara ini mungkin merupakan asal muasal cara pembuatan kopi pertama kali dan kopi yang dihasilkan juga mempunyai rasa yang sangat kuat dan pekat. Pastinya ngga semua orang akan menyukai kopi jenis ini sih. Kalo kamu pengen nyoba, ada salah satu cafe Turki di daerah Gunawarman, Jakarta yang menjual kopi ini. Soal rasanya Kopling belum tau karena belum pernah nyoba. Mungkin kamu yang udah nyobain bisa ngasih tau kita?

Cara pembuatan :

Kopi digiling secara manual menggunakan lesung dan alu, atau menggunakan alat penggiling kopi yang disebut kahve değirmeni, lalu ditaruh di sebuah bejana yang disebut ibrik bersama gula dan air. Kemudian campuran ini dididihkan tiga kali dan dituang ke dalam cangkir.

 

Percolator (Penyaring Kopi)

Percolator adalah alat pembuat kopi yang paling umum digunakan sebelum Drip Method ditemukan, tapi sekarang kamu mungkin lebih sering melihat alat ini di film-film jadul. Alasannya ya karena kopi yang dihasilkan ngga enak. Hehehe…

Cara pembuatan :

Air mengalir berputar melalui penampung di bagian bawah, kemudian menuju ke kopi bubuk di atasnya, lalu semakin ke atas hingga siap menjadi kopi. Aromanya harum tapi rasanya ngga terlalu enak.

 

Espresso

Kamu yang pernah ke kedai kopi pasti tau dong mesin kopi espresso yang satu ini? Mesin ini adalah alat yang paling umum yang ada di kedai kopi. Mesin espresso ada yang manual dan otomatis. Kalau di kedai-kedai kopi kebanyakan mereka menggunakan mesin Espresso manual. Kalau buat di rumah kebanyakan orang lebih memilih mesin Espresso otomatis karena lebih praktis. Tapi mungkin ada juga orang yang berpendapat lain.

Bisa dibilang, mesin espresso adalah salah satu mesin kopi yang paling canggih karena hampir semuanya serba otomatis (misalnya pengaturan suhu), meskipun nggak bisa dipungkiri kalau tangan barista tetap masih menjadi penentu rasa dari secangkir kopi yang dihasilkan. Pengen tau rahasia di balik secangkir kopi lezat buatan tangan barista? Baca tips membuat espresso dari Doddy Samsura, pemenang pertama Indonesia Barista Competition 2011.

By the way, para coffee geek di luar sana lagi heboh dengan mesin espresso super canggih bernama Steampunk, kamu udah pernah denger belum?

 

Vacuum 

Metode ini juga disebut dengan siphon. Cara kerja alat ini sangat lambat dan prosesnya cukup unik. Patut dicoba!

Cara pembuatan :

Air dipanaskan hingga mendidih di dalam teko gelas. Di atas teko tersebut diletakkan bejana gelas berisi kopi bubuk. Air yang panas akan naik ke bejana gelas berisi kopi bubuk, aduk sebentar kira-kira satu menit. Di bejana gelas ini kopi telah siap disajikan namun masih terdapat ampas kopi. Nah, ketika suhu teko gelas di bagian bawah telah mendingin, air kopi di bejana gelas akan turun ke bawah (karena gravitasi dan perbedaan tekanan). Ampas kopi akan tetap tertinggal di atas karena atas kertas saring. Kopi kemudian siap disajikan!

 

Cold Water Method (Metode Air Dingin)

Kopi dengan cold water method juga umum disebut dengan cold brew coffee (kopi dingin). Cara ini hanya cocok untuk mereka yang sangat sabaaaaaarrrrr menunggu kopinya siap, karena kopi ini harus didiamkan selama kurang lebih 12 jam dulu baru siap disajikan. Konon kabarnya, kopi dingin ini ramah buat kamu yang perutnya sensitif sama asam kopi. Kopi ini bisa disajikan panas, dengan es batu, atau dicampur dengan es dan bahan-bahan lain seperti coklat.

Kopi dingin juga udah mulai banyak diracik di beberapa kedai kopi di Indonesia, terutama Jakarta. Racikan di setiap kedai kopi juga rasanya beda-beda loh, tergantung dari kreativitas baristanya. Tapi kalo kamu termasuk orang yang cukup sabar untuk menunggu selama 12 jam, kenapa nggak coba bikin kopi dingin sendiri di rumah?

 

Neapolitan Flip

Disebut juga Reversible Drip Pot. Dari gambarnya sih alat ini terlihat seperti dua cangkir kopi yang saling bertumpuk.

Cara pembuatan :

Di antara dua cangkir tersebut terdapat alat penyaring yang telah diisi kopi bubuk. Cangkir yang bawah diisi dengan air dan dipanaskan sampai mendidih. Kemudian alat ini dipindahkan dari kompor dan dibalik. Air kemudian akan mengalir melalui saringan dan kopi bubuk, lalu menetes ke cangkir kopi bagian bawah (yang semula berada di atas).

 

Instant Coffee (Kopi Instan)


Kalau ini tentunya cara membuat kopi yang paling familiar untuk kita semua. Gak perlu dijelasin lagi yah.

 

Single Serve Coffee Machine

Mesin ini cocok untuk mereka yang suka dengan hal-hal praktis. Ngga perlu ribet ngitung takaran kopi bubuk karena kopi bubuknya sudah dikemas di dalam sebuah kemasan yang sesuai dengan takaran untuk membuat secangkir kopi yang disebut dengan coffee pod. Cukup masukkan kemasan tersebut ke dalam mesin kopi dan didihkan seperti cara memakai mesin Espresso.

Klik link-link di bawah ini untuk metode-metode cara membuat kopi lainnya.

Cara-Membuat-Kopi-AeropressCara-Membuat-Kopi-V60

Cara-Membuat-Kopi-Espresso-Machine

Cara-Membuat-Kopi-French-Press

  • http://www.facebook.com/jannah.gs Noer JanNah JjiiyYeg Tagk

    I LIKE IT COFFe

  • ADREAS SELIAN

    AKU TIDAK MAU INI

  • Pingback: Buat penggemar kopi ataupun yang baru belajar dunia… « his randomness

  • Karlinasari

    aku tidak mengerti saama sekaliiiiiiii

    • http://www.kopikeliling.com Kopling

      Kalau mau nyobain bikin2 kopi, nanti dateng aja ke Art Market Kopling tgl 14. Bisa nanya2 juga sama cafe Tokovenya. Kopinya juga enak2 loh :D

  • http://www.facebook.com/oden.indonesia Oden Houseware

    sippp (y)

  • Neli Tato

    satupun tidak ku mengerti….,

    • http://www.kopikeliling.com Kopling

      Kopling punya beberapa artikel dan video tutorial loh mengenai beberapa metode di atas. Misalnya ini: http://bit.ly/RuH88R, dan http://bit.ly/NJBGQd. Coba deh liat.

  • arief

    yes udah jadi kopinya hangat mantap

  • Mikho

    Moka pot kayaknya belum masuk deh…