[Podcast Buku Main Mata] Tidak Semua Pertanyaan Harus Ada Jawabannya (Sekarang) feat. Aan Mansyur

Aan Mansyur adalah seorang penyair asal Makassar yang sudah menelurkan banyak buku, di antaranya: Cinta yang Marah (Penerbit Bejana, 2009), Kukila (GPU, 2015), Melihat Api Bekerja (GPU, 2015), dan Tidak Ada New York Hari Ini (GPU, 2016). Setelah absen menerbitkan buku selama 4 tahun, di tahun 2020 ini Aan akan kembali merilis buku puisi berjudul Mengapa Luka Tidak Memaafkan Pisau yang juga bekerjasama dengan Gramedia Pustaka Utama (GPU).

Di bab ini, Aan bercerita banyak tentang hal-hal di balik puisi-puisi dalam buku terbarunya, mulai dari apa yang ingin ia sampaikan, keraguan dan pertanyaannya akan banyak hal, harapan-harapan yang ada, dan lainnya. Selain itu, Aan yang awalnya menjadi penulis karena ingin bisa berkomunikasi dengan banyak orang tanpa harus bertatap muka langsung kini “terjebak” aktif dalam kegiatan berkomunitas, seperti mendirikan perpustakaan Kata Kerja dan terlibat dalam Makassar International Writers Festival (MIWF), karena ia ingin melakukan upaya balas dendam di dunia literasi Indonesia.

Dengarkan obrolan selengkapnya di podcast buku Main Mata.

About author

Arie Widiantoro

Bagi Awewelek, kejujuran merupakan hal yang ingin ia komunikasikan ke orang-orang melalui karya-karyanya. “Saya ingin orang orang bisa paham dan bisa merasakan kejujuran karya yang saya buat. ...
joker123malaysia pussy88 xe88 mega888official