Ngopi + Ngerokok? Dahsyat!

2

coffeecigar

Rokok itu sebenernya kan antara nggak ada rasanya sama nggak enak rasanya ya, tapi kenapa orang suka ngerokok? Bukan suka lagi sih, mereka yang ngerokok aktif juga kebanyakan udah jadi pecandu. Dan kenapa juga orang kalo ngopi biasanya sambil ngerokok, meskipun banyak juga sih orang yang suka kopi tapi bukan perokok…

Ada yang bilang bahwa karena rokok itu mengandung nikotin, dan nikotin bisa membantu beberapa syaraf di otak untuk jadi rileks. Sementara kopi mengandung kafein yang memacu jantung sehingga detaknya jadi lebih keras. Sederhana aja sih, keduanya saling melengkapi jadinya. Yang satu bikin rileks, yang satu lagi bikin seger. Rokok dan kopi itu udah kayak soulmate jadinya. Efek keduanya kalo digabungin jadi bikin nyaman. Semua orang juga suka rasa nyaman kan?

Padahal sebenernya, rokok itu bisa bikin lidah jadi nggak sensitif dengan rasa dan aroma kopi yang sesungguhnya. Bermacam-macam rasa kopi seperti rasa asam, pahit, dan yang lainnya jadi nggak terasa. Lidah jadi tertutup asap rokok yang mengendap, terus bau mulut kita juga berubah jadi bau tembakau. Hmm… Kalo bau mulut karna kopi sih masih bisa diatasi, kalo bau mulut karna tembakau ada yang tau mungkin?

Pernah merhatiin nggak, kalo sebenernya yang dicari oleh pecandu rokok itu rasa yang manis? Aneh memang, karena sebenernya rokok itu rasanya kan pahit ya, tapi mereka kalo nggak bisa ngerokok malah nyarinya permen dan saat ngopipun nyarinya kopi yang manis? Sementara, para pencinta kopi malah nggak suka kopi yang terlalu manis karena kebanyakan gula…

Konon kabarnya, nikotin dalam rokok juga mengurangi kadar kafein yang diminum, jadi bukannya seperti yang dipercaya orang selama ini bahwa kopi bisa jadi penetralisir nikotin dalam rokok. Salah tuh. Justru sebenernya, ngerokok dan ngopi kalo dilakukan secara bersamaan akan bikin kerja jantung lebih berat. Jadi kalo bisa ngopi ya ngopi aja, nggak usah sambil ngerokok. Gitu…

Buat para perokok, cobain deh sesekali (atau bisa juga seterusnya) ngopi tanpa ngerokok. Kopi kamu akan terasa lebih nikmat. Dan kalo kepengen lebih menghayati lagi nikmatnya ngopi, ngopinya juga nggak usah pake gula. Bandingin rasanya. Pasti kopi kamu rasanya jadi lebih bervariasi, karena terkadang tanpa kita sadari pemakaian gula itu sebenernya solusi buat bikin rasa minuman jadi lebih enak. Mirip seperti sambel deh. Para pencinta sambel pasti bisa makan makanan yang rasanya hambar asal di sampingnya ada sambel segunung. Hehehe…

Mungkin ini agak susah diterapkan ke banyak orang sih, tapi bukan berarti nggak mungkin. Di coffee shop aja biasanya smoking area-nya lebih rame dibanding yang non-smoking, padahal yang smoking area biasanya sengaja dibuat dalam bentuk outdoor yang panas banget atau indoor tapi pengaturan udaranya nggak bagus sampe udaranya terasa pengap. Tapi perokok tetep milih tempat yang nggak enak itu… Malah bisa-bisa orang bisa batal duduk dan ngopi di tempat yang nggak ada smoking area-nya kan?

Jadi sehat itu kan pilihan ya? Terserah kita sih, mau manjain kecanduan kita atau kesehatan kita. Cuma dua itu pilihannya.

Sumber foto: weheartit.com

2 comments

  1. Nicholas Sihotang 20 January, 2014 at 16:05 Reply

    Perkenalan saya dengan kopi, ditemani dengan gula.
    Tetapi seiring waktu, saya lebih memilih kopi tanpa gula.
    Saya perokok yang gak doyan manis.
    Dan saya memilih ngopi sambil ditemani rokok.

    Apakah penulis juga pernah merasakan ngopi sambil merokok? Apakah memang tertutupi rasa kopinya?
    Saya sih, suka rasanya.

  2. Mary 25 March, 2014 at 14:41 Reply

    Emm emang benar sih klo bikin jantung berdetak lebih kencang.. Papah aq sering kedokter periksa.. Tpi susah mah dibilangin klo udah kecanduan 🙁

Post a new comment

Apa yang Ingin Kamu Lakukan Sebelum Mati?

Bangunan terbengkalai memang keliatan nggak berguna, tapi ternyata banyak seniman yang justru dapet inspirasi dari tempat semacam ini. Ada lagi nih seorang seniman menggunakan sebuah ...