Art

The Daydreamers Project

“Come with me to Never Land,” Peter Pan said.
“How do we get there?” asked Michael.
“We fly, of course,” Peter said, zipping around the room.
“Then we cannot go,” said Wendy sadly. “We do not know how to fly.”
“Flying is easy,” Peter Pan said. “JUST THINK HAPPY THOUGHTS.”

Banyak orang yang bilang bahwa perasaan itu bisa nular. Kalo kita nonton film yang pemainnya nangis atau ngeliat temen kita nangis, kita jadi ikutan nangis. Kalo ada orang yang kerjaannya marah-marah terus, auranya juga jadi nggak enak. Orang yang nyenengin dan suka senyum itu bikin orang jadi ikutan senyum dan ikutan seneng. Makanya, kita harus pinter-pinter milih temen, dan kalo ada orang yang ngeselin banget, sebaiknya kita jauhi aja supaya aura negatifnya nggak nular ke kita.

Ini bukan teori asal-asalan, karena risetnya udah pernah dibuat sama Harvard Medical School and the University of California di San Diego, bahwa kebahagiaan itu bisa nular kayak virus, bahkan melalui jaringan sosial. Bisa aja kita kebahagiaan kita nularin orang yang nggak pernah kita temui, cuma kita baca tulisannya atau liat fotonya. Orang yang murung dan marah-marah itu sebenernya menutup diri dari kebahagiaan yang seharusnya datang, dan juga jadi nutupin bahagianya orang lain. Dan anehnya, nggak cuma mood yang bisa nular, karena menurut riset yang sama, kegemukan itu juga bisa nular, juga kalo ada orang yang lingkungannya berenti ngerokok, biasanya dia juga ikutan berenti ngerokok. Jadi bener kan, kita harus pinter-pinter milih temen dan lingkungan pergaulan?

Bukan cuma manusia yang bisa memengaruhi sifat, kelakukan, dan mood kita, tapi juga benda mati. Ada karya seni yang memang dibuat supaya penikmatnya mikir dalem-dalem, ada yang mempengaruhi cara berpikir penikmatnya, pokoknya seni itu punya kekuatan yang bisa ngerubah perasaaan orang. Terus, ada juga karya seni yang dibuat “cuma” karena mau ngebuat penikmatnya tersenyum. Seorang fotografer yang berasal dari Rumania, Alexandra Sandu, salah satunya.

Alexandra memulai “The Daydreamers Project” tahun 2009. Apa itu “The Daydreamers Project”?

Alexandra ngumpulin orang-orang yang mau dia foto, terus orang-orang itu disuruh merem sambil ngebayangin hal yang indah-indah. Jadinya ya kumpulan foto orang-orang yang lagi tersenyum bahagia. Nyenengin banget ya ngeliatnya. Kita nggak kenal sama orang-orang yang ada di foto-foto hasil jepretannya Alexandra, tapi bisa ikutan seneng ngeliatnya.

Background yang dipake Alexandra warnanya pastel, dan dia minjem filosofinya Peter Pan: “Just think happy thoughts”. Hasilnya adalah sesuatu yang berbeda. Kita tau banget bahwa orang-orang yang di foto itu bahagia, meskipun kita nggak bisa ngeliat bola dan sinar matanya. Alexandra punya target buat ngumpulin 1.000 “tukang ngelamun”. Ngelamun mikirin hal yang nyenengin, tentunya – bukan hal yang bikin sedih, atau ngelamun jorok. Hehe.

Kamu sendiri punya alasan buat tersenyum nggak saat ini? Kalo nggak punya, mungkin kamu nyoba cara-cara ini:
1. Syukuri apa yang kamu punya, bukan mikirin tentang apa yang nggak kamu punya.
2. Nonton film yang lucu, atau ngumpul sama orang-orang yang nyenengin dan lagi seneng.
3. Kencan sama diri sendiri sesekali nggak ada salahnya, dan menikmati kencan itu.
4. Amati anak kecil yang ada di jalan atau anak anjing yang lagi diajak jalan-jalan.
5. Mikirin makanan yang paling kamu suka, kenangan kamu yang paling indah. Mungkin cinta monyet kamu dulu?

Jadi apa dan siapa yang ngebuat kamu tersenyum hari ini? Atau, sudahkah kita jadi alasan buat seseorang untuk tersenyum hari ini?

About author

Lebih Dari Sekadar Desain

Artikel ini muncul di linimasa media sosial Kopling, dan sangat menarik! Mengutip pembacaan makalah pada Seminar Akademik 2016 Fakultas Seni Rupa, Institut Seni Indonesia Yogyakarta, hari ...
joker123malaysia pussy88 xe88 mega888official