Mesir: Tradisional dan Cinta Kopi

Minum kopi adalah acara sosial yang penting buat orang Mesir, dan melibatkan seluruh tingkat sosial masyarakat di sana. Kedai kopi di sana sering dipake buat ngumpul-ngumpul untuk acara kesusastraan atau bahkan politik, juga bisnis. Memang biasanya kedai-kedai kopi tradisional di sana dibuat nyaman suasananya.

Mungkin banyak yang belum tau kalo di Mesir itu kedai kopi udah ada sejak Abad 16, tepatnya di Kairo. Jangan ngebayangin coffee shop atau tempat ngopi yang branded tentunya, tapi beneran kedai kopi yang tradisional. Mesin kopinya juga tentu juga sangat tradisional, dan beberapa kedai kopi di sana masih make alat yang “kuno” ini. Kopling memang udah sering ngebahas macem-macem mesin kopi modern, seperti mesin kopi Scanomat yang dioperasiin pake iPhone & iPad, atau mesin kopi Nomad yang portable dan sama sekali nggak butuh listrik, sampai mesin kopi yang bisa dipake buat nyeduh kopi di luar angkasa.¬†Tapi jangan salah… Mesin kopi tradisional dari Mesir ini nggak kalah canggihnya sih sama mesin kopi jaman sekarang.

Biji kopi di kedai-kedai kopi tradisional di Mesir didatenginnya dari Yemen, dan biasanya setelah dipanggang dan digiling, dicampur pake semacam biji-bijian yang namanya cardamom.

seorang barista sedang mengoperasikan mesin kopi kuno di Mesir

Barista di Mesir itu sebutannya aH’kwaggi. Untuk ngebuat kopi, pertama dia masukin air dingin dari spigot di kiri alatnya. Sementara bubuk kopi dan gula dimasukin ke dalam potnya. Udah gitu semuanya dipanasin pake pasir panas yang di bawahnya dibakar pake arang. Pelanggan juga dipersilakan ngerokok pake sheesa kalo mau, yang apinya dinyalain pake arang juga. Penyeduhya bentuknya cantik banget. Terbuat dari perak dan ada ayat Al Qur’an-nya, yang dipercaya bisa membawa keberuntungan.

salah satu bagian dari mesin kopi kuno di Mesir

Untuk bikin kopi, cuma diperlukan waktu beberapa menit pake mesin ini dan harus terus diawasin supaya kopinya nggak sampai luber. Begitu jadi, kopinya jangan langsung diminum. Tunggu beberapa menit dulu supaya adem dan bubuk kopinya ngendap di dasar gelas.

Kalo kamu mesen kopi Arab atau disebut juga aH’wa, kamu bakal ditanya mau kopinya semanis apa:

1. Ziada: Manis banget
2. Mazbout: Medium, tapi masih terlalu manis kalo kamu nggak terlalu suka manis
3. AriHa: Nggak terlalu manis
4. Sadda: Nggak pake gula sama sekali, dan tentu aja rasanya sangat pahit. Biasanya pada upacara kematian atau masa berkabung, sadda ini yang paling banyak disajikan

kopi yang sudah jadi dan siap disantap

Jadi penasaran kan gimana rasanya ngopi di Mesir dan juga jadi kepingin ngeliat langsung gimana mesin kopi itu dioperasikan? Duh. Boleh tuh kayaknya masukin Mesir ke daftar liburan kamu berikutnya! Cerita-cerita ke Kopling ya nanti. Hehe…

Sedikit tips buat kamu yang kepingin ngopi di Mesir dan karena alasan kesehatan harus pake gula khusus: bawa sendiri dari rumah, karena di sana nggak ada yang jual. Dan jangan pernah minum air dari Sungai Nil, karena itu cara tercepat dan terpasti untuk jatuh sakit…

Dan sama kayak di Indonesia, jangan pernah make tangan kiri untuk ngambil dan nyerahin apapun, karena itu nggak sopan. Kalo mau bawa makanan sendiri dari luar pas ngopi, itu boleh-boleh aja dan nggak dilarang. Yang penting minum kopinya di situ dan pulangnya bayar. Hehehe…

[PAMERAN] Utarakan Jakarta

Jakarta Tenggelam!?!?!? Ayo datang dan saksikan pameran dari Utarakan Jakarta, sebuah inisiatif untuk meningkatkan kesadaran masyarakat dalam pencegahan Jakarta dari banjir dan tenggelam 25 November ...
joker123malaysia pussy88 xe88 mega888official