Afrika, Ethiopia, dan Kopi

Kaldi adalah kambing gembala Ethiopia dari Kaffa yang dikatakan telah “menemukan” kopi setelah ia melihat kambingnya menari, tidak bisa tidur di malam hari dan bertingkah aneh setelah mereka makan buah merah dari pohon tertentu.

Banyak yang percaya itu legenda, diduga telah terjadi sekitar 850AD, memiliki unsur kebenaran. sekarang ada konsensus di antara sejarawan dan ahli botani bahwa kopi adalah adat untuk Ethiopia di mana masih terus tumbuh liar di dataran tinggi di mana Kaldi(kambing gembala) hidup. mungkin sejarah mengenai kopi di Ethiopia terlihat seperti cerita rakyat atau legenda, tapi memang begitulah adanya. Orang-orang sana percaya bahwa kopi yang ditemukan kambing adalah hadiah dari langit, karena tidak hanya ditemukan di pedalaman melainkan juga laut dan samudra. Entah benar, entah tidak.

Budaya kopi dianggap menjadi fenomena baru di Afrika, baru saja dibawa kembali oleh Afrika yang telah mempelajari kopi itu sendiri dan bekerja di luar negeri. Permintaan di negara-negara penghasil kopi dan pasar negara berkembang sekarang berkembang secara signifikan dan konsumsi kopi dalam rumah tangga meningkat.

Di Uganda, Good African Coffee menjadi perusahaan pertama untuk pasar lokal roasted coffee lima tahun yang lalu, dan sejak itu puluhan toko kopi lainnya yang megah dan berbentuk restoran telah bermunculan di seluruh negeri. Di Afrika Selatan, minum kopi menjadi sangat modis dan budaya kopi meledak, terutama di Cape Town.

Pada tahun 2013 Aljazair adalah bangsa Afrika yang termasuk ke dalam 20 negara pengonsumsi kopi di Afrika. Ini adalah representasi dari masyarakat Afrika Utara yang mana minum kopi telah menjadi bagian dari tradisi selama berabad-abad.

EthiopianCoffee2010_585

source: huffingtonpost.com

Kopi di Ethiopia

Walaupun kopi di sini datang dari bagian Timur, bukan Selatan. Ada bukti dokumenter sedikit tentang penggunaan kopi sebelum awal tahun 1500-an, tetapi sejarawan telah menemukan bahwa ada perdagangan skala kecil dalam kopi antara Ethiopia dan Yaman yang dimulai pada pertengahan abad kelima belas.

Kopi, dipanen di Ethiopia, diangkut menyeberangi Laut Merah dan dalam beberapa dekade dinikmati di seluruh dunia Islam – penyebaran sebagian besar disebabkan mistik Sufi yang digunakan sebagai minuman seremonial – yang selanjutnya menyusup Afrika Utara.

Sementara itu di Ethiopia, menyusul penemuan Kaldi, kopi diberi posisi dihormati dalam budaya dan masyarakat. Bahkan, Ethiopia adalah satu-satunya negara di dunia yang mengkonsumsi setengah kopi yang diproduksinya untuk diminum sebanyak setidaknya tiga kali sehari.

Bahkan, di Ethiopia terdapat acara atau ritual khusus untuk meminum kopi, rumput yang disebar di lantai, dupa yang dibakar, kopi yang di-roasting dalam panci besar. Ini adalah ritual yang dapat menyita perhatian orang banyak, tidak heran acara ini dibuka untuk umum.

Di Ethiopia, kopi benar-benar adalah raja. Barangkali, ini yang terbaik di Afrika, saat produksi di Afrika menunjukkan pertumbuhan negatif selama 50 tahun terakhir, di Ethiopia telah meningkat pertumbuhannya 2,6% selama 50 tahun terakhir, dan meningkat menjadi 3,6% sejak tahun 1990.

About author

Come Closer and See The Inner Me

COME CLOSER AND SEE THE INNER ME Photography, fashion, art, and textile exhibition  Jakarta, 9 Mei 2012 – Chris Bunjamin (photography), Felicia Budi (fashion), Hendy ...
joker123malaysia pussy88 xe88 mega888official