Coffee Shop di Bali pt.2

0

Yak! Kita lanjut lagi yuk intip beberapa Coffee Shop seru yang ada di Bali. Kenapa di Bali? karena kebetulan waktu itu Kopling sempat main-main ke sana dalam rangka dateng ke UWRF 2012. Buat kamu yang belum baca artikel part 1 silahkan baca dulu di sini.

 

Kopi Bali House

Mungkin kamu sudah cukup familiar dengan brand kopi yang ada gambar kupu-kupu nya ini. Kopi Bali (The Butterfly Globe Brand) itu sudah ada sejak tahun 1935, jadi bisa dibilang adalah legend nya kopi di Bali. Kalo kamu mau sekedar nyobain kopi mereka sambil duduk-duduk manis, kamu bisa datengin cafe nya di daerah Sanur, tepatnya di Pertokoan Graha Niaga Sanur Jl. By Pass Ngurah Rai 405E. 

Bentuk cafe nya sih tergolong biasa aja, gak ada yang spesial, apalagi karena memang tempatnya merupakan gedung perkantoran gitu. Jadi lumayan gak noticeable dari jalan raya. Waktu itu aja Kopling sampai muter berkali-kali. Yah posisinya cukup random lah pokoknya.

Bentukan dalem cafe nya juga hampir sama seperti luarnya. Buat kamu yang super edgy dan masa kini sih bakal ngerasa kayak nongkrong di cafe sama om/tante kamu gitu. Tapi yang pasti ruangannya sangat-sangat luas. Cafe nya pun langsung dibagi menjadi dua, satu untuk yang non smoking, dan yang satu lagi buat smoking. Seperti biasa ruangan khusus perokok ini lebih anget dan berasep. Jadi walau kamu perokok tapi pengen nongkrong nyaman, Kopling saranin sih tetep duduk di yang area non smoking di sebelah kanan.

Tapiiii, di bagian smoking itu jauh lebih unik, karena di sana juga merupakan semacam galeri buat seniman Bali yang mempunyai ciri khas melukis dengan menggunakan kopi! Nah soal ini nanti akan Kopling bahas di artikel terpisah, jadi tunggu aja tanggal mainnya hehehe.

Overall, sesuai dengan nama dan jam terbangnya, Kopi Bali menyediakan kita dengan kualitas kopi yang proper. Selain kopi, makanannya juga enak-enak. Karena kayaknya memang cafe ini bentukannya buat keluarga gitu yang mau duduk-duduk santai sambil minum kopi legendaris dari Bali.

 

St. Lukas Coffee

Alkisah waktu itu Kopling sedang mencari sebuah warung yang jualan sate gurita di daerah BatuBulan, Sukawati. Konon sih enak banget. Posisinya itu persis di depan Sahadewa Barong Dance, di dalam pasar gitu deh pokoknya #jadingelantur.

Anyways, pencarian sate gurita yang akhirnya berakhir dengan hampa alias si sate nya sudah habis membuahkan hasil dalam bentuk lain. Dalam keadaan gundah gulanah penuh kekecewaan, Kopling gak sengaja menemukan sebuah cafe mini di dalam komplek Rumble Girl. Rumble Girl itu adalah semacam distro yang jualan mainly produk-produk fashion buat cewek.

Pas ngobrol-ngobrol dengan barista nya, kata dia sih cafe dan distro itu adalah milik dari band SID. Gak tau deh cerita benernya gimana, kalau kamu punya info lebih lanjut boleh loh komen langsung di bawah. Cafe nya lucu banget, kecil gitu, dengan kursi-kursi kayu vintage warna-warni.

Kopi yang disajikan di sana sih ternyata Kopi Bali juga, panjang umur banget ya Kopi Bali baru juga dibahas di atas nongol lagi nih di bawah, hehe. Jadi soal rasa, yah gak jauh-jauh beda settingannya dengan brand kupu-kupu. Tapi gak tau juga sih kalau semisalnya nanti St. Lukas ganti pake kopi yang lain. Buat yang kebetulan lagi mengarah ubud, kamu bisa sempetin mampir ngopi sore di sini sekaligus liat-liat produk lokal buatan Rumble Girl.

 

Sekian dulu part 2 dari jalan-jalan kopi kali ini. Di part 3, Kopling bakal ngenalin sama coffee shop yang seru banget di Ubud. Buat kamu yang suka seni, desain, dan produk, pasti pengen banget main-main ke sana abis liat liputannya, hehehe.. Sampai ketemu di artikel berikutnya #salamsruputh.

 

About author

No comments